Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kemas Kini

Scroll ke bawah untuk post terkini


Blog ini masih dikemas kini...





June 30, 2017

Tender

Semalam saya terima satu mesej untuk 'freelance job' saya. Saya sepatutnya membuat 'write up' untuk menyertai satu tender pada cuti Hari Raya yang lepas. Sebenarnya, saya tidak mendapat info lengkap dan saya andaikan mereka tidak berminat.

Malam tadi saya agak buntu untuk menyiapkan tugasan tersebut. Saya hanya mampu bertahan sehingga jam 1.30 pagi dan tidur tanpa apa2 bahan untuk dihantar kepada mereka. dan pagi ini saya cuma mampu menyiapkan 10% sahaja. 'Submission' sebelum jam 11 pagi. Sebenarnya saya ingin menolak 'job' ini kerana terikat dengan masa. Moga saya diberi kekuatan untuk tugasan ni.

June 28, 2017

Rutin biasa

Hari ini, 4 Syawal, saya dan keluarga selamat tiba di syurga kami. Kami pulang sehari lebih awal dari hari percutian yang dirancang. Kenderaan utama kami perlu dihantar ke bengkel, ada sedikit kerosakan. Saya pula akan kembali ke rutin asal.

Berat badan telah berubah angkanya. Saya betul2 menikmati suasana berhari raya dan juga juadahnya. Masakan MIL yang tiada di tempat lain. Begitu juga ibu saya yang tanpa gagal cuba menyediakan makanan kegemaran saya. Terima kasih untuk kasih sayang itu.

Jumaat, 6 Syawal saya akan kembali ke kelas 'workout'. Sabtu pagi pula 'hiking'. Harap dapat kembalikan berat badan asal secepat yang mungkin. Badan rasa sangat tidak selesa. Bulan depan pula saya akan menyertai sukan bola jaring. Harap saya dapat melupakan semua perkara yang merunsingkan. Semoga Allah bantu saya.

June 27, 2017

Aidilfitri 2017 di Pulau Pinang

Sambutan hari raya di Pulau Pinang, walaupun tidak semeriah di Kelantan, saya masih dapat merasakan keseronokkannya. Walaupun pada hari raya pertama, yang ada hanya keluarga saya dan kakak ipar sulung serta ibu mertua, namun kemeriahannya masih dapat dirasai.

video

June 15, 2017

Sukarnya Bersahabat

Tiada tempat untuk saya meluahkan rasa hati dan saya terpaksa menaip lagi di blog ini. Sudah terlalu lama, lima tahun rasanya. Blog ini akan saya betulkan gaya penulisannya sesuai dengan anjakan masa.

Saya sudah punya dua cahaya mata, lelaki dan perempuan. Putera saya, Amirul Mukminin sudah berusia 9 tahun. Alhamdulillah, Allah panjangkan usia saya. Penyakit saya pada sembilan tahun lepas, berkemungkinan besar meragut nyawa. Allah berkuasa ke atas segala-galanya. Saya masih diberi nafas sehingga kini, masih diberikan peluang untuk menikmati hidup. Walau pun penyakit saya seperti bom jangka, yang boleh saja meletup pada bila-bila masa, namun saya masih mampu bertahan, dengan kuasa Allah. Dan sehingga kini saya masih sedaya upaya cuba bertahan, walau pun berulang kali saya hampir tewas.

Lima tahun kebelakangan ini, terlalu banyak perkara yang berlaku dalam hidup saya. Ada khabar gembira, dan banyak pula yang duka. Di sini saya ingin sekali berkongsi duka mengenai sahabat. Sedari dulu, saya tidak punya sahabat baik. Saya bersahabat dengan semua lapisan, tidak mengira agama, bangsa mahu pun umur. Saya sangat menghormati sahabat. Peristiwa ini berkaitan kelab sukan yang putera saya sertai. Putera saya baru beberapa bulan bertukar kelab sukan kegemarannya. Bermula dengan salam persahabatan dari orang yang menerajui kelab. Awalnya, kami hanya berbalas mesej bertanya isu mengenai putera saya, berlanjutan dengan perkara-perkara lain. Saya sangat selesa bersahabat dengannya.

Sayangnya, tersalah menilai, dalam masa yang sama, saya juga menerima salam persahabatan dari seorang guru penasihat sukan tersebut di sebuah sekolah, di mana latihan sukan itu dijalankan setiap hujung minggu. Saya juga selesa bersahabat dengannya. Saya gembira dengan perkembangan tersebut dan sering bercerita dengan suami.

Namun saya tidak langsung terfikir, persahabatan yang baru bermula terpaksa saya akhiri disebabkan beberapa peristiwa yang sangat menyedihkan. Saya terpaksa menarik diri. Persahabatan yang keseluruhannya melibatkan emosi, antara dua individu baru, yang saya langsung tidak kenali sifat dan sikapnya, sangat sukar untuk diteruskan. Saya sangat berduka cita. Namun, kesihatan saya harus diutamakan. Sudah beberapa malam saya tidak mendapat kualiti tidur yang sempurna. Kepala saya mula berpusing. Gusar akan berakhir dengan duka, saya terpaksa merelakan diri dipersalahkan. Biarlah saya tidak baik di mata mereka, namun tidak di sisiNya.

Saya tidak mempunyai kekuatan untuk berbicara tentang kebenarannya kerana ia sangat menyakitkan. Jadi biarlah saya yang mengalah.

"Maturity is when you can't destroy someone who did you wrong...
but you choose to breath, walk away and let life take care"

October 15, 2012

KHAS UNTUK AVM'S PATIENT

Minggu yang lalu, saya telah meninggalkan komen di blog Tuan Mazidul Akmal berkaitan post penceramah pencegahan jenayah, Kamal Affendi yang mengidap AVM. Di antara pembaca-pembaca yang turut meninggalkan komen, ada seorang pembaca yang menghantar mesej peribadinya kepada saya, bertanyakan mengenai penyakit kami.




Pesanan ringkas:


Wahai insan yang sedang menderita menghidap pelbagai penyakit di dunia ini, bersabarlah.. Kamu insan terpilih... Allah sedang mengujimu.. Dia menyayangimu dan Dia sedang memadam sedikit dosa-dosamu... Perbanyakkan zikir..

Setiap penyakit yang didatangkan Allah kepada kita umat Islam adalah ujian terhadap keimanan kita kepada-Nya. Sama ada berat atau ringan ujian itu, tujuannya adalah untuk menghapuskan dosa jika kita bersabar. Segala penyakit, punya rawatan, ada penawarnya kecuali tua dan mati.

Rasulullah bersabda yang bermaksud:

 "Mereka bertanya: Ya Rasulullah, apakah kami berubat? Baginda menjawab; Ya Wahai hamba Allah, sesungguhnya Allah meletakkan penyakit dan diletakkan pula penyembuhannya, kecuali satu penyakit iaitu penyakit ketuaan."  (Riwayat Abu Sunnah) 

“Dan sesungguhnya akhirat itu lebih baik bagimu daripada kehidupan sekarang” (Ad-Dhuha: 4)