Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Kemas Kini

Scroll ke bawah untuk post terkini


Blog ini masih dikemas kini...





July 8, 2017

Hiking lagi

Seawal jam 7.30 pagi saya sudah bertolak ke Teluk Batik untuk aktiviti 'Hiking' bersama prince charming saya, Amirul. Catatan mendaki, 45 minit dan turun 30 minit.

Minggu depan saya akan cuba mendaki dengan lebih cepat. Kali ini badan terasa lebih ringan dan selesa. Amirul juga seperti sudah biasa berbanding pada permulaan mendaki dulu.

Ramai kaum Cina yang mendaki. Kagum dengan mereka, ada yang seusia ibu saya turut juga mendaki. Manisnya bila berselisih dengan mereka, tidak seorang pun yang senyap tanpa menyapa. Saya turut memberi salam kepada kaum sebangsa saya. Amirul turut mengucapkan Salam dan 'morning untie, uncle'. Mudahnya membuat pahala.



Hafazan

Surah kegemaran saya setakat ini adalah Surah Ar-Rahman dan Al-Waqiah. Walaupun hidup saya sentiasa diuji dengan ujian yang bewarna warni, saya seperti merasakan tiada apa yang berlaku dan mudah pula  melupakan walaupun sebagai manusia biasa, ianya meninggalkan kesan di hati. Mungkin amalan surah2 terpilih ini. Saya sangat2 tenang. 

Saya amalkan membaca surah ini di awal pagi semasa menghantar anak ke sekolah dan semasa memasak. Serius, surah2 ini sangat membantu. Saya perdengarkan surah ini kepada Amirul dan Imani. Anak2 hatinya bersih, mudah mengingati. Alhamdulillah, adik yang berumur 4 tahun sudah boleh mengingati dan menghafal. Moga saya terus istiqomah.


July 4, 2017

Aktiviti

Pada bulan puasa yang lepas, saya telah mendaftar untuk mengikuti kelas 'workout' untuk setiap hari Isnin, Rabu dan Jumaat. Saya hanya pergi seorang diri dan berkenalan dengan sahabat2 baru yang kebanyakan berbangsa Cina.

Setiap sabtu pagi pula, jam 8 hingga 9.30 saya dan Amirul melakukan aktiviti 'hiking' di Bukit 300. InsyaAllah saya akan terus menjadikan aktiviti ini sebagai aktiviti wajib untuk kami. Pergerakan dan kawalan kaki sangat bagus untuk sukan kegemaran Amirul.


Kali pertama 'hiking' selepas bercuti menyambut Aidlfitri.

July 3, 2017

Sikap

Saya punya satu sikap yang pemaaf. Saya mudah melupakan walau pun ianya meninggalkan parut di hati, namun saya cepat memaafkan. Kesan di hati memang menunggu tahun untuk hilang. Prinsip saya jangan ikut rasa hati, ikut rasional diri.

Baru2 ini peristiwa yang melibatkan sahabat memang meninggalkan kesan yang mendalam di hati saya. Ikutkan hati, saya memang tidak akan bertegur sapa lagi dengan mereka. Namun, hati saya telah terdidik untuk segera memaafkan dan muhasabah diri.

Saya mudah melupakan. Saya biarkan peristiwa itu berlalu pergi dan jangan cuba mengingati. Fikir ke depan. Cuba pecahkan benteng perasaan marah, curiga, benci dan sebagainya. Saya sebenarnya masih mengharapkan persahabatan yang terjalin itu agar terus berpaut. Jangan lagi berpecah. Saya sangat berharap hatinya lembut seperti dulu, tidak membenci.

Kehidupan

Hari ini anak2 memulakan rutin persekolahan dan saya juga akan sibuk menguruskan jadual mereka seperti biasa. Pagi ini saya sudah selesai dengan tugasan rumah. Saya ambil sedikit masa untuk menaip di sini.

Semalam, fikiran saya dibawa ke waktu saya di tingkatan empat. Saya bangun pagi dengan senyuman di bibir. Tidak sabar meneroka hari2 dengan pelbagai aktiviti. Semuanya membahagiakan.

Namun kehidupan tidak selamanya indah, semasa di tingkatan lima, saya telah mula diuji dengan percintaan yang tidak sepatutnya berlaku. Di universiti, masih dengan percintaan yang saya langsung tidak terfikir dan saya terpaksa mengelak. Semasa bekerja, saya masih diganggu dengan bekas kekasih. Sehinggalah saya ingin dijodohkan dengan sepupu yang saya langsung tidak punya perasaan suka. Namun, jodoh terbaik untuk saya dengan insan yang berhati mulia. Allah sebaik2 perancang. Setelah berumahtangga, saya tetap diuji dengan perasaan begini. Ditambah dengan penyakit yang agak berbahaya. Sesungguhnya, saya insan yang lemah.

Walau pun saya punya segalanya, saya masih merasakan ada satu ruang di hati yang masih belum terisi. Saya berdoa semoga sentiasa berada di jalan yang lurus, namun tetap diberi jalan yang berliku. Saya hampir tewas.

Hafazan Al-Quran masih di tahap yang sama, terhenti seketika, kerana beberapa bulan yang lepas, saya gagal mengawal perasaan saya. Saya dihanyutkan oleh satu perasaan yang telah lama hilang. Saya bahagia walau cuma seketika. Saya sedang berusaha untuk melupakan segala2 nya.

Kini, saya perdengarkan lagi suara dan bacaan Al-Quran seisi rumah yang menjadi rutin saya sebelum ini. Moga Allah genggam hati saya, jangan pernah lepas lagi.